Ngangget don bingin lan Ngajum sekah Upacara Pitra Yadnya Ngasti Wedana di Br.Aseman, Abiansemal

Redite Pon Kulantir, Minggu 12 Februari 2017 pukul 14.30

Om Suastiastu, semoga semua berbahagia.

img_0845

Setelah prosesi Ngingsah beras dilaksanakan maka prosesi selanjutnya adalah Upacara Ngangget don bingin dan Ngajum sekah.

Ngangget Don Bingin yakni upacara memetik daun beringin (kalpataru/kalpavṛiksa) untuk dipergunakan sebagai bahan puṣpaśarīra (simbol badan roh) yang nantinya dirangkai sedemikian rupa, dilengkapi dengan prerai (ukiran atau lukisan wajah manusia, laki/perempuan) dan dihiasi dengan bunga ratna.

Upacāra ini berupa prosesi (mapeed/iring-iringan) menuju lokasi pohon beringin yang dituju,diawali dengan tedung agung, mamas, bandrang dan lain-lain, serta sebagai alas daun yang dipetik adalah tikar kalasa yang di atasnya ditempatkan kain putih kuning sebagai pembungkus daun beringin tersebut. Sebelum melakukan prosesi ini ,seluruh keluarga yang mempunyai sawa tangkil dulu ke Pura Desa memohon kepada Beliau yang berstana di Pura Desa agar seluruh prosesi upacara dapat berjalan lancar sesuai yang kita harapkan.

Setelah selesai prosesi ngangget don bingin maka dilanjutkan dengan acara ngajum sekah.Ngajum Sekah adalah membuat simbol Panca Tan Matra dalam bentuk puspa lingga .Kata Ngajum Sekah dalam konteks upacara Nyekah diberi arti “memuji Sang Pitara” dengan cara menghias serta mempercantik benda yang diperlambangkan sebagai sang Pitara tersebut selanjutnya  ditempatkan di panggung upacāra yang disebut Payadnyan.

Mari kita simak info dalam foto dibawah

img_0766

pak kelihan adat Br.Aseman,Abiansemal

img_0771

sekehe angklung remaja Br.Aseman,Abiansemal

img_0779

img_0794

sembahyang di Pura Desa

img_0799

img_0803

awali dengan sembahyang bersama

img_0806

img_0829

img_0837

berdoa dulu

img_0845

img_0872

img_0880

img_0883

img_0889

Bale Banjar Aseman

img_0891

img_0894

img_0918

img_0963

prosesi ngajum sekah

img_0966

 

Iklan
%d blogger menyukai ini: